mitos ttng burung hantu

Barn OwlBurung Hantu  merupakan kelompok burung yang termasuk dalam anggota ordo Strigiformes. Burung bermata bulat ini merupakan golongan burung buas (karnivora, pemakan daging) dan merupakan hewan malam (nokturnal). Burung hantu memiliki 222 spesies yang telah diketahui menyebar di seluruh dunia kecuali Antartika, sebagian besar Greenland, dan beberapa pulau-pulau terpencil.

Di dunia barat, burung ini dianggap sebagai simbol kebijaksanaan, namun di beberapa tempat di Indonesia, burung ini dianggap memiliki kekuatan mistis dan pembawa pertanda maut, maka itu burung ini dinamai burung hantu. Hal yang paling menonjol dari burung hantu adalah matanya yang besar dan menghadap ke depan, tidak seperti burung pada umumnya yang kedua matanya menghadap ke samping. Paruhnya pun bengkok tajam seperti paruh elang. Hal unik lainnya adalah bulu di kepala yang membentuk lingkaran wajah, sehingga kadang tampilan wajah burung hantu tampak menyeramkan. Leher burung ini sangat lentur sehingga kepalanya dapat berputar 180 derajat ke belakang. Warna dari burung in pun beragam, seperti coklat, abu-abu dengan bercak hitam, serta putih. Burung ini cenderung pendiam, perilakunya kerap kali mematung dan tidak banyak bergerak. Pada siang hari burung hantu tidur di bawah lindungan daun-daun, ia baru aktif dan mencari makan pada malam hari, maka dari itu ia digolongkan ke dalam kelompok hewan nokturnal. Ekor burung hantu pada umunya pendek, namun sayapnya besar dan lebar. Rentang sayapnya mencapai sekitar tiga kali panjang tubuhnya.

Kebanyakan jenis burung hantu berburu mangsa di malam hari, meski ada juga yang berburu ketika hari remang-remang di waktu subuh dan sore hari (krepuskular), tak hanya itu ada juga spesies burung hantu yang berburu di siang hari. Walaupun burung hantu merupakan hewan karnivora, namun ia termasuk hewan yang setia pada pasangannya. Tak seperti kebanyakan hewan yang selalu berganti pasangan, burung hantu hanya memiliki satu pasangan dan membesarkan anak-anak mereka. Umumnya burung hantu betina lebih berat dari sang jantan. Ada hal unik lain dari burung hantu, kedua bola matanya tidak dapat bergerak ketika melihat meskipun memiliki penglihatan binokuler seperti manusia. Ia juga tidak dapat berkedip dan melirik saat melihat mangsa, sehingga saat melihat mangsa ia harus menggerakan lehernya untuk dapat menoleh ke arah mangsanya. Burung hantu memiliki tiga buah kelopak mata yang berbeda-beda fungsinya, ada yang untuk mengejapkan mata bila ada gangguan, ada pula untuk membersihkan mata, yang terakhir untuk memejamkan mata saat tidur. Bulu burung hantu dirancang khusus untuk meredam bunyi agar dapat fokus terhadap mangsa. Bahkan wajah pipih mereka yang berbentuk seperti cakram berbulu, berguna untuk mengumpulkan dan memfokuskan gelombang bunyi sehingga mangsa tidak dapat melarikan diri. Mangsa burung hantu biasanya serangga, kodok, tikus, dan lainnya.

Walau sebenarnya burung ini tidak berbahaya bagi manusia, namun keberadaannya kerap kali disangkut pautkan dengan berbagai mitos yang pada umumnya bersifat negatif. Ada yang mengatakan bila mendengar suara burung hantu berarti di sekitar tempat itu terdapat hantu. Ada pula yang mengatakan bahwa burung ini bisa berpindah dengan cepat dan tanpa menimbulkan suara, sehingga tampak seperti menghilang bagaikan hantu. Di negara India suara burung hantu dianggap sebagai petanda kematian. Namun berbeda dengan negara Yunani yang percaya bila ada burung hantu mengitari pasukan yang hendak berperang, maka pasukan itu akan memenangkan perang. Walaupun terdapat berbagai mitos tentang burung hantu, namun hewan ini tetap merupakan hewan yang patut kita lestarikan.

 

ajh-barredowl-mouse

Burung hantu sering sekali dikaitkan dengan mitos mitos terutama hal negatif. Dari namanya saja burung ini sudah mendapat julukan yang menakutkan. Masyarakat di daerah Jawa mempercayai burung ini sahabat hantu atau setan sehingga jika burung ini berbunyi dipercaya tak jauh dari situ ada kawanan hantu. Sedangkan di Bali burung hantu yang berbunyi di areal rumah atau tetangga menandakan ada wanita yang sedang ngidam.

Lantas mengapa burung ini dinamai burung hantu? Ada beberapa versi yang bisa menjelaskan asal muasal ini. Pertama, burung ini mampu terbang dengan senyap dan kemudian bersiul. Perpindahan yang begitu cepat tanpa suara dipersepsikan seperti hantu sehingga dinamai burung hantu. Padahal rahasia terbang senyap tersebut ada pada bulu halus bagian pangkal sayapnya Versi kedua, burung ini sering memberi tanda tanda firasat buruk. Kematian diidentiikan dengan hantu dan setan sehingga burung ini dianggap jelmaan hantu atau peliharaan para hantu.

Bagaimana dengan mitos burung hantu di mancanegara? Di luar negeri burung ini juga bernasib sama (kasian juga yaa).

1. Di India, suara burung hantu bisa jadi pertanda akan datangnya kematian. Namun, di negeri itu pula, burung hantu masih dianggap bermanfaat karena dapat menyembuhkan penyakit jantung.

2. Sementara itu di Yunani lain lagi, kalau ada burung hantu yang terbang mengitari pasukan yang tengah berperang, maka pasukan itu dijamin bakal menang.

3. Di Indian, burung hantu sebagai penolong dan melambangkan kebijaksanaan

4. Di Yunani,burung hantu yang terbang di atas barisan pasukan dianggap pelindung serdadu sekaligus pertanda kemenangan

5. Di Roma, burung hantu yang hinggap di sekitar rumah melambangkan kematian. kematian Julius Caesar, Augustus, Commodus Aurelius, dan Agrippa merupakan contoh kematian yang diawali hinggapnya burung hantu.

6.Mimpi burung hantu juga sering didefinisikan adanya peristiwa kejahatan

7. Suku Indian mempercayai burung hantu symbol kematian

 

8. Di Roma, burung hantu dianggap sebagai jelmaan tukang sihir yang minum darah bayi

9.Di Inggris burung hantu justru dianggap membawa keberuntungan.

10. Membunuh burung hantu dianggap mengundang petaka

11.Bulu burung hantu yang ditaruh di samping bantal bayi akan membuat bayi cepet tidur

yaaa percaya atau gk, itu semua tergantung kalian juga sih. hehehee

semoga bermanfaat :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s