Wanita Muslimah itu Siapa?

Berdikari, Bijak, dan Bersabarlah Wahai Wanita

Wanita Muslimah itu siapa?. “Ramai yang boleh berjaya, tetapi tidak ramai yang boleh solehah” Teringat kembali kata-kata ini. Jika saya sebut ‘solehah’, agaknya siapakah dia yang terbayang di fikiran anda? Sifat apakah yang perlu ada dalam diri seorang wanita solehah itu? Pastinya terbayang nama tiga orang wanita lagenda. Mereka inilah antara yang paling rapat dan disayangi Rasulullah SAW. Khadija binti Khuwaylid Al-Kubra r.a, Aisha’ binti Abu Bakar r.a, dan puteri tercinta Fatimah Az-Zahra r.a . Mereka dikagumi kerana pegorbanan mereka yang MasyaAllah tidak ada tolok bandingnya. Apa lah dengan sedikit pengorbanan kita yang tidak cukup tidur ini, dengan mungkin sedikit penat dan letih menguruskan kerjaya, keluarga, pelajaran (dalam kes saya), urusan rumahtangga dan kerja sosial jika mahu dibandingkan dengan pengorbanan Ummu-al-mu’minin ini? Mereka mengorbankan masa, tenaga juga ‘perasaan’ mereka, pendek kata sepenuh jiwa dan raga. Kadangkala kelaparan, (dikatakan Khadijah r.a sakit dan seterusnya meningal dunia kerana kelaparan akibat ‘boycott’ ke atas umat Islam di awal penyebaran Islam secara terbuka. Wanita mulia yang dijanjikan syurga ini juga pernah ditindas, diejek, difitnah, dikeji sedangkan mereka tahu Khadija r.a adalah wanita yang dihormati dan baik serba serbi. Manusia boleh melupakan segala jasa baik kita sekiranya apa yang kita lakukan bertentangan dengan kehendak mereka. Refleksi buat diri kita sebenarnya, apalah sangat dugaan kita ini? Pastinya mengenang dan ‘berfikir’ mengenai mereka memberikan kita semangat untuk bangun kembali. Semangat untuk meneruskan kehidupan yang mencabar ini. Hidup yang penuh dengan seribu satu ranjau dan duri. Saya pasti saya sama saja dengan anda semua, sedih dan tawa, kecewa dan gembira, silih berganti hari demi hari. Saya sering mengingatkan diri untuk menjadikan mereka inpirasi.

Saya simpulkan kehebatan mereka dengan tiga perkataan yang paling pendek dan mudah. 1) Berkerjaya (berdikari), 2) Bijak dan 3) Sabar. Sifat yang cuba saya tanamkan dalam diri saya. Khadijah r.a seorang wanita beriman dan berkerjaya. Beliau juga merupakan,seorang ‘kaunselor‘ yang cukup baik. Memberi nasihat dan ketenangan kepada suami dan umat Islam lain. Maka sifat ini perlu kita ‘tiru’. Beliau ‘lain’ dari wanita pada zamannya. Perlu kita ingat zaman Khadijah r.a adalah zaman dimana wanita dipandang begitu hina. Namun Khadijah ‘berbeza’, beliau tidak ‘tunduk’ dengan kehendak ‘orang dan masa’. Beliau nyata BERBEZA kerana beliau berilmu dan memilih untuk membuat keputusan sendiri. Khadijah sewaktu semua disekelilingnya menyembah berhala tidak mengikut orang lain. Cuba tanya pada diri, mengapa kita ini kerap ‘mengikut’ kata dan kehendak orang lain? Khadijah r.a sering berguru dengan pakciknya Waraqah bin Naufal. Kita harus bangun untuk menjadi wanita yang “berbeza”, yang tidak tunduk dengan kehendak ‘masyarakat sekeliling’ yang kadangkala sama sekali tidak munasabah dan salah. Kita perlu tahu beza antara agama dan adat. Khadijah membuat keputusan sendiri dan berani kerana beliau berilmu. Tiada kekuatan dan keyakinan tanpa ilmu yang baik dan sahih, oleh itu marilah kita memperkasakan diri kita ini dengan ilmu yang benar para pembaca sekalian.

Apabila berbicara mengenai ilmu, Aisha r.a bermain difikiran. Ilmu Allah itu luas, Ilmu formal atau tidak, ianya tidak menjadi masalah. Asalkan ianya ‘ilmu berguna yang boleh mengubah minda atau kemahiran dalam satu jangkamasa yang panjang. Jika ‘proses’ ini terjadi bermakna ‘pembelajaran’ sudah berlaku . Mari kita menanam azam untuk menjadi seperti Aisha r.a isteri tercinta Rasulullah saw. Seorang wanita yang cukup BIJAK dan dikenali kerana kecerdasan minda dan kefasihan tutur bicaranya. Wanita yang bijak adalah wanita yang sering mencari ilmu, bertanya jika tidak pasti seperti wanita Muslim awal terdahulu. Mereka berani bertanya supaya mereka faham mengenai agama dengan lebih lagi, bukan hanya ‘mengikut’ apa yang telah dilakukan orang lain. Antaranya Asma’ binti Yazid seperti dalam hadith yang diriwayatkan oleh Aisha’. Mereka bertanya mengenai berbagai perkara terus kepada Rasulullah saw tanpa segan dan silu. Cara yang paling baik untuk belajar adalah dengan bertanya. Malu bertanya maka akan sesatlah jalan kita ini.

Saya juga menanam azam dengan mengatakan pada diri saya bahawa “saya juga perlu bijak!” Saya juga perlu mencari ilmu dari sumber yang sahih dari mana saja, pada bila-bila masa. Wanita Muslimah perlu menjaga minda mereka dan membajanya dengan ilmu, kerana mencari ilmu itu tuntutan dan kewajipan bagi setiap Muslim. Ilmulah yang akan menaikan harga diri kita. Saya yakin dan percaya antara sebab mundurnya umat Islam kini adalah kerana mundurnya kita dari sikap ‘mencintai’ ilmu. Kita digalakan mencintai ‘kebendaan’, fesyen,nyanyian dari mencintai ilmu. Ramai wanita Muslim di sesetengah negara Islam masih lagi buta huruf. Bagaimanakah ibu-ibu yang buta huruf ini mahu mengajar anak-anak mereka kelak? Maka lahirlah generasi Muslim yang terus menerus lemah mindanya.

Teringat kembali bagaimana Aisha r,a menjadi tempat rujukan hadis dan ilmu sunnah dan merupakan faqeehah pertama Islam sewaktu umurnya cuma 19 tahun. Bukan sahaja bijak dalam agama, Aisha juga hebat dalam puisi, sastera, sejarah, perubatan dan berbagai cabang ilmu lain. Urwah ibn az-Zubayr pernah berkata “saya tidak pernah melihat orang yang lebih bijak dalam ilmu fiqh, perubatan atau puisi selain Aisha. Aisha hebat kerana sifatnya yang sering musykil dan ingin tahu. Tanamkan sifat ini dalam diri dan anak kita. Sifat kritikal yang ingin mencari jawapan kepada persoalan-persoalan yang timbul. Aisha juga sangat hebat dalam tutur bicaranya. Al-Ahnaf ibn Qays pernah berkata: (Al-Hashimi, 2003)

“Saya pernah mendengar bicara Abu Bakr, ‘Umar, ‘Uthman, ‘Ali dan khulafa’ selepas mereka, tetapi aku tidak perah mendengar bicara yang lebih hebat dan indah dkecuali dari Aisha” Moosa ibn Talhah berkata: “Aku tidak pernah melihat sesiapun yang indah dan hebat dalam tutur bicaranya seperti Aisha” (Al-Hashimi, 2003)

Ini membawa saya untuk membicarakan mengenai kajian oleh Dr Akram Nadwi dari Oxford Centre for Islamic Studies. Dr Akram menerbitkan 40 jilid koleksi para intelektual wanita Muslim yang diberi judul “The lost female scholars of Islam” .Sewaktu membuat kajian beliau menyangka bahawa beliau hanya akan berjumpa dengan 20 atau 30 orang wanita sahaja tetapi Dr Akram menjumpai lebih dari 8000 para wanita intelektual Muslim! Mereka sebelum ini ‘hilang’! Tidak langsung disebut dan dikenali! Contohnya seperti :

1. Fatima Al-Batayahiyyah – intelektual pada abad ke-8 yang mengajar Sahih Bukhari di Damascus

2. Fatimah Muhammad al Samarqandi yang menasihati dalam pemberian fatwa

3. Umm al-Darda yang sering bersama para lelaki berdebat did lam masjid mengajar fiqah dan hadith kepada lelaki seperti Hasan al-Basri

4. Zaynab binti Sulayman – mendapat reputasi sebagai ahli hadith mengajar para lelaki

5. Zayanab bt Ahmad – wanita hebat ini pernah mengajar Ibn Batuta.

MasyaAllah lihatlah betapa wanita Muslim ini kehadapan mengajar dan belajar. Persoalan saya mengapa tidak lagi? Mengapa sesetengah wanita didiamkan? Ayuh kita kehadapan semuala. Di zaman kontemporari serba maju ini, tiada alasan untuk terus ‘tak tahu’. Ilmu berada dimana-mana, yang perlu diperbetulkan cumalah sikap kita. Sentiasalah haus untuk ilmu berguna, bermanfaat dan sahih.

Sifat ketiga yang ingin saya sentuh ialah sabar. Sabar seperti Faimah r.a yang seringkali lapar dan susah. Anak seorang pemimpin agung yang tidak hidup senang dikelilingi pembantu atau dayang-dayang. Ya sabar itu tidak mudah. Sabar itu payah, sabar itu amat sukar sekali. Namun saya yakin kita semua mampu mendidiknya.

“Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka tanpa batas” (Az-Zumar: 10)

Tanpa sabar, pahala kita ini tidak “disempurnakan” Mari latih diri untuk 1) Berdikari 2) Berilmu dan 3) Sabar. Mudah ditulis, disebut, tetapi memang sukar untuk dilaksanakan? Saya percaya jika diulang tiga perkataan ini berkali-kali, ditanam azam dalam hati ianya mampu direalisasikan. Tiada apa yang mustahil dalam hidup ini. Namun saya juga percaya semua ini perlu disandarkan kembali kepada Aqidah dan ibadah kita. Perkara pokok adalah hubungan kita dengan Allah swt. Ini perlu dijaga sentiasa. Wanita Solehah mestilah berada dalam keadaan ‘jaga’, perlu sedar dan ambil ‘tahu’. Kita perlu tahu bahawa apa sahaja yang terjadi tidak mampu ditolak melainkan dengan izin Allah Al-Qadeer, Al-Qaader, Al-Muqtadir. Kita sebenarnya tidak ada pilihan melainkan untuk meletakkan sepenuh kepercayaan kita pada Allah, menyerah diri dan percaya Allah akan sentiasa bersama kita. Allah akan sentiasa bersama orang-orang yang baik InsyaAllah. Wallahualam.

-Wardina-

——————————————————————————————–

Rujukan

1) Al-Hasimi, M. A. (2003). The Ideal Muslimah. Riyadh: International Islamic Publishing House.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s